Tinggalkan komentar

Sebanyak 150 Ribu Tentara Nazi Adalah Yahudi

Buku ‘Hitler’s Jewish Soldiers’ karangan Bryan Mark Rigg yang mengungkap tuntas fakta mengejutkan bahwa terdapat orang-orang Yahudi dalam tubuh militer Jerman (Wehrmacht)!

Sungguh suatu hal yang ironi jika sebuah partai yang berideologikan anti-Semit dan dituduh melakukan genosida terhadap kaum-kaum Yahudi ternyata memiliki begitu banyak tentara Yahudi di dalam ketentaraan Jerman, terlebih lagi  hal ini diketahui dan disahkan oleh Hitler sendiri.

Seorang peneliti Universitas Cambridge, Bryan Mark Rigg, telah membuktikan hal ini dan secuil potongan sejarah ini telah ia bukukan dengan judul Hitler’s Jewish Soldiers. Walaupun berdasarkan Hukum Nuremberg tahun 1935 bahwa seluruh orang berdarah Yahudi atau setengah Yahudi (mischlinge) tidak cocok untuk masuk ke dalam pelayanan militer, Rigg mampu menulusuri dan menemukan setidaknya terdapat 1.200 orang Yahudi yang tergabung ke dalam ketentaraan Nazi, termasuk 2 marsekal lapangan, 15 jenderal, 8 letnan jenderal, dan 5 mayor jenderal. Bahkan, beberapa di antara tentara-tentara Yahudi tersebut ada yang mendapatkan lencana kehormatan tertinggi dari Hitler: Knight Cross.

Beberapa di antaranya pun aktif dalam keanggotan SS Gestapo, polisi rahasia SS dan sebagai petugas-petugas keamanan di kamp konsentrasi yang disebut dengan Ordnungdienst.

Dari sini buku tersebut mengarahkan pembaca untuk memberikan kesimpulan dalam bentuk pertanyaan, “Apa yang terjadi dengan klaim Hitler bahwa dia berjuang untuk menyingkirkan yahudi sebanyak-banyaknya dari tanah Jerman, lalu ternyata Hitler mengizinkan mereka berjuang bersama-sama melawan Bolshevisme dan industri keuangan kapitalis?  Jika Hitler mengizinkan begitu banyak Yahudi di dalam ketentaraannya,  bagaimana mungkin ia mampu melakukan holocaust?”

Pertanyaan yang kedua akan sulit dijawab, selalu ada polemik dalam masalah tersebut, bipolar antara holocaust mania dan holocaust denials.

Pertanyaan yang pertama inilah yang mudah untuk dijawab. Menurut Riggs, terdapat 60 ribu tentara Jerman yang salah satu orang tuanya adalah Yahudi dan 90 ribu tentara yang kakeknya berdarah Yahudi. Sebagian dari tentara itu beranggapan jika mereka masuk ke dalam ketentaraan, Nazi tidak akan menyakiti dirinya atau keluarganya.

Di dalam Mein Kampf, Hitler dengan jelas telah menunjukkan kebenciannya terhadap Yahudi dan menyalahkan kesengsaraan bangsa Jerman di pundak Yahudi yang selalu berkhianat, licik, dan tidak nasionalis. Walaupun holocaust tidak disebutkan terang-terangan di dalam buku tersebut, Hitler begitu ingin mengenyahkan mereka semua dari kewarganegaraan Jerman. Itulah sebabnya muncul program pendeportasian warga Yahudi, salah satu program tersebut justru bekerja sama dengan organisasi Yahudi di Jerman untuk bersama-sama memindahkan warga Yahudi Jerman ke Palestina.

Beratus-ratus tahun kaum Yahudi berasimilasi dengan bangsa Jerman dan melakukan pernikahan antarbangsa atau antarras membuat usaha menyingkirkan Yahudi menjadi sangat sulit, terlebih lagi ketika mereka telah memasuki dunia kemiliteran sejak lama, termasuk saat PD I. Beberapa dari mereka adalah orang-orang yang dianggap berjasa pada PD I sehingga sudah terlanjur dianggap pahlawan oleh sebagian besar rakyat Jerman. Jika Hitler tiba-tiba menyingkirkan orang-orang seperti ini, entah bagaimana reaksi warganya.

Itulah sebabnya, Hitler membiarkan atau bahkan mengizinkan mereka yang dianggap Yahudi tetap berada di dalam ketentaraan.

Buku pelayanan militer milik tentara berdarah Yahudi, Hermann Aub.

Keturunan setengah Yahudi, Horst Geitner. Penerima Eiserne Kreuz kelas kedua dan Silver Wound Badge selama tugasnya di Wehrmacht.

Keturunan ‘setengah Yahudi’ Werner Goldberg (lahir tahun 1919) yang bermata biru dan berambut pirang. Bahkan, fotonya digunakan oleh koran propaganda Nazi dalam headline-nya “Tentara Jerman Ideal!”

Keturunan ‘setengah Yahudi’ Fregattenkapitän Paul Ascher (1899-1941), Perwira artileri di kapal Bismarck di bawah pimpinan Admiral Günther Lütjens. Dia adalah penerima penghargaan Salib Baja (Eiserne Kreuz) kelas pertama dan kedua, juga Service Cross 2nd class.

Vizeadmiral Bernhard Rogge (1899-1982), yang di darahnya terdapat 1/4 keturunan Yahudi. Dia adalah penerima banyak Deutschblütigkeitserklärung (medali militer) dari Hitler. Di antaranya adalah Eichenlaub dan sebilah samurai kehormatan dari pemerintah Jepang

Keturunan “setengah Yahudi” Jenderal Johannes Zukertort, yang pada akhirnya menerima sertifikat darah “murni” Jerman bersama dengan adiknya Karl Zukertort yang juga jenderal.

Keturunan “setengah Yahudi” Oberst Walter H. Hollaender. Terlihat dekorasi yang tertempel di seragamnya : Ritterkreuz, Deutsches Kreuz in Gold, Eiserne Kreuz 1 dan 2, Nahkampfspange (Close Combat Badge), General Assault Badge, dan Verwundetenabzeichen (Wound Badge)!

Keturunan “setengah Yahudi” Generalleutnant Helmut Wilberg (1880-1941). Mantan pilot dalam Perang Dunia I. Hitler mendeklarasikan bahwa dirinya ras Arya murni tahun 1935. Penerima berbagai medali, di antaranya Hohenzollern’s Knight,s Cross with Swords, Eiserne Kreuz kelas 1 dan 2

Dua orang Generalfeldmarschall dari Luftwaffe, Erhard Milch (1892-1972) dan Wolfram von Richthofen (1895-1945). Perlu Hitler yang mengatakan bahwa Milch adalah ras Arya murni setelah adanya kontroversi bahwa dalam tubuhnya mengalir darah Yahudi. Milch sendiri adalah penerima medali Ritterkreuz atas jasa-jasanya dalam pendudukan di Norwegia tahun 1940.

Adolf Hitler bersama Generaloberst Gotthard Heinrici (1886-1971) tahun 1937, yang menikah dengan keturunan “setengah Yahudi”.

Sumber Foto

http://www.akhirzaman.info/yahudi/zionis/328-ada-150000-orang-yahudi-dalam-dinas-tentara-nazi-hitler-.html

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Cerpen Koran Minggu

Kompas-Republika-Jawa Pos-Suara Merdeka-Koran Tempo-Media Indonesia

Ruang Penat

Sedikit berbagi cerita tentang bahasa Indonesia dan sekelumit tentang sastra

Rubrik Bahasa

Kumpulan artikel rubrik bahasa Indonesia dari berbagai media massa

Perjalanan Cinta

"Hamemayu Hayuning Bawono: Menata Keindahan Dunia"

pintarberbahasa.wordpress.com/

Cinta Bahasa Indonesia, Cinta Budaya Kita

Koiman

Menindas Sang Penindas

keshamotor

Just another WordPress.com site

The WordPress.com Blog

The latest news on WordPress.com and the WordPress community.

%d blogger menyukai ini: